Sejarah

Kajian sastra dan budaya telah menjadi salah satu kajian keilmuan yang relatif berkembang dan diminati. Pada hampir semua universitas, baik di Indonesia maupun di luar negeri, kajian sastra dan budaya banyak diprogramkan. Hampir setiap universitas di Indonesia menjadikan sastra dan budaya sebagai salah satu kajian utama keilmuannya. Sebagai sedikit gambaran, pada kurun waktu 2005-2007 setidaknya dari ada 30 PTN dan PTS di seluruh wilayah Surabaya yang mempunyai jurusan bahasa dan sastra, baik jurusan Bahasa dan Sastra Indonesia, Inggris, Jawa, China, Jepang, Belanda, dan Jerman, dengan jumlah total mahasiswa sebanyak 22.722 mahasiswa. Dari data yang dipublikasikan oleh Kopertis Wilayah VII tahun 2008 , sejak 2005 hingga 2007 terdapat kenaikan jumlah mahasiswa yang mengambil jurusan bahasa dan sastra: 7.676 mahasiswa pada tahun 2005 menjadi 8.252 pada tahun 2008. Hal ini menunjukkan adanya kenaikan sebesar 7,5% dalam kurun waktu 2 tahun. Angka ini menunjukkan adanya peminatan yang cukup besar pada kajian sastra dan budaya di wilayah Surabaya, belum lagi wilayah lainnya.

Kekhasan dan keunggulan kajian sastra dan budaya terletak pada objek kajiannya yang complicated dan dinamis, dan dinamika perkembangannya sebagai sebuah ilmu. Dewasa ini masalah kebudayaan menggerakkan pemikiran banyak orang. Hampir setiap orang hidup dan menghadapi permasalahan kebudayaan, entah sebagai penghambat atau sebagai unsur yang harus diintegrasikan dalam setiap kehidupan.

Dalam tataran keilmuan, perubahan Fakultas Sastra menjadi Fakultas Ilmu Budaya di berbagai universitas di Indonesia, termasuk di Universitas Airlangga merupakan titik tolak untuk menjadikan kajian kesusastraan dikembangkan dalam perspektif kajian kebudayaan. Sastra tidak bisa dilepaskan dari konstruksi kebudayaan dalam masyarakat. Kemunculan sastra dan sastrawan di berbagai daerah pada dasarnya diawali dari kuatnya pengaruh konstruksi kebudayaan yang berkembang di daerah tersebut. Di Jakarta, kajian-kajian sastra dan budaya memiliki kekuatan yang signifikan dalam memetakan arus kesusastraan Indonesia modern. Fakultas Ilmu Pengetahuan Budaya (FIB) Universitas Indonesia berhasil mengembangkan kajian sastra dan budaya dalam perspektif modern maupun kontemporer. Program Studi Sastra Program Pascasarjana Universitas Gadjah Mada lebih memprioritaskan pada penelitian sastra yang kontekstual berbasis pendidikan. Sedangkan Program S2 Kajian Kebudayaan Universitas Udayana, Bali juga telah menjadi titik awal kajian cultural studies yang memahami kebudayaan sebagai relasi sosial dan makna.